Eks Bos Grab Pemenang Pemilu Thailand: Pita Limjaroenrat

Move Forward Party leader and prime ministerial candidate, Pita Limjaroenrat, waves during a press conference following the general election, at the party's headquarters in Bangkok, Thailand, May 15, 2023. REUTERS/Athit Perawongmetha

Hanya sedikit yang menganggapnya serius sebagai calon perdana menteri, tetapi pemimpin oposisi Thailand Pita Limjaroenrat tampaknya akan memainkan peran utama dalam dunia politik negara tersebut.

Partai Pita, Move Forward Party (MFP), memimpin perolehan suara pemilu, mengungguli partai politik lainnya, pada Senin (16/5/2023). Ini merupakan prestasi luar biasa bagi sebuah partai ‘kecil’ https://daftar-meja138.com/ yang berhadapan dengan kekuatan militer yang berkuasa.

Pita telah hadir secara dinamis di jalur kampanye, memanfaatkan masa muda dan energinya untuk menjangkau para pemilih yang kecewa dan mendambakan perubahan setelah delapan tahun pemerintahan yang didukung militer.

“Kita bersama-sama akan menulis ulang sejarah politik Thailand. Pilih Maju, Thailand berubah,” katanya kepada para pendukung yang gembira pada rapat umum terakhir MFP di Bangkok, Jumat lalu, dikutip¬†AFP.

Lahir di Bangkok pada 5 September 1980, Pita berasal dari keluarga berpengaruh. Baik ayah maupun pamannya telah menjadi penasehat pemerintah Thailand, dengan yang terakhir juga menjadi pembantu dekat mantan PM Thaksin Shinawatra.

Pria berusia 42 tahun ini bahkan dianggap sebagai heartthrob atau denyut jantung dalam dunia politik, menginspirasi para pendukungnya.

Berprofesi sebagai pengusaha, dia pernah belajar di Selandia Baru dan Amerika Serikat dengan beasiswa internasional. Almamaternya antara lain Universitas Texas, Universitas Harvard, Institut Teknologi Massachusetts.

Namun, setelah kematian ayahnya, Pita kembali ke rumah untuk menjalankan bisnis keluarganya yang terlilit hutang Agrifood, dan membalikkan keadaan.

Pada usia 25 tahun, ia menjadi direktur pelaksana CEO Agrifood, bisnis minyak bekatul yang dijalankan oleh keluarganya. Dari 2017 hingga 2018, dia menjadi direktur eksekutif di Grab Thailand, unit Grab Holdings Inc di Thailand, sebuah perusahaan teknologi multinasional Asia Tenggara.

Pita kemudian memulai karir politiknya dengan Future Forward Party, pendahulu dari Move Forward Party. Pada Maret 2020, ia resmi terpilih sebagai ketua.

Pada 2012 ia menikah dengan aktris TV Thailand Chutima Teepanat, dan mereka memiliki seorang putri berusia tujuh tahun. Namun sayang pernikahan itu kandas pada 2019.

Putrinya tampil menonjol saat kampanye dengan Pita, di mana ia membawanya ke atas panggung setelah pidato, yang sangat menyenangkan orang banyak.

Secara online, dia menggunakan akun pribadi publik, yang diikuti oleh hampir satu juta pengguna, untuk berbagi foto dirinya dan putrinya mengenakan kaos yang serasi dan makan es krim bersama.

Namun, meski sukses di kotak suara, tidak ada indikasi jalannya menuju perdana menteri akan mulus. Dia sekarang harus membuat koalisi bersama untuk melampaui senator yang ditunjuk pemerintah yang memilih PM Thailand dari antara kandidat yang memenuhi syarat.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*