Bakal Ngeri! Krisis Baru Kini Hantui Dunia Setelah SVB Ambruk

SVB

  • Suara-suara dari teknologi dan keuangan semakin menyerukan kepada pemerintah federal untuk mendorong bank lain untuk mengambil alih Silicon Valley yang gagal untuk melindungi simpanan yang tidak diasuransikan.
  • Kekhawatiran utama mereka adalah bahwa kegagalan melindungi simpanan di atas US$ 250.000 dapat menyebabkan hilangnya kepercayaan pada bank menengah lainnya.
  • Beberapa pengamat menyebut ironi komunitas modal ventura yang meminta bantuan pemerintah setelah banyak VC mendorong perusahaan portofolio mereka untuk menarik uang setelah SVB merilis pernyataan mengejutkan tentang situasi keuangannya.
  • Kabar tak menyenangkan datang lagi dari Amerika Serikat (AS). Belum selesai khawatir terkait pidato Powell tentang arah suku bunga kini harus dikhawatirkan akan dampak pahit dari Krisis Keuangan 2008/2009 yang bermuara di Amerika Serikat (AS). Kejadian pahit 14 tahun lalu tersebut bisa terulang tahun ini.

    Kekhawatiran terulangnya Krisis Financial Global 2008/2009 muncul setelah Silicon Valley Bank (SVB) kolaps. SVB kolaps hanya 48 jam setelah berencana mengumpulkan dana sebesar US$ 2,25 miliar atau setara Rp 34,75 triliun (kurs US$ 1=Rp 15.445 untuk menambah modal pada Rabu (8/3/2023).

  • Analis mengatakan dampak SVB bisa merambat ke sektor perbankan secara keseluruhan bahkan bisnis yang lain. Terlebih, kondisi ekonomi global saat ini belum pulih dari krisis pandemi Covid-19. Suku bunga di tingkat global juga masih sangat tinggi.

    “Kemungkinan akan terjadi pertumpahan darah minggu depan karena bank-bank AS akan mengakami masalah. Aksi short selling akan terjadi dan mereka akan menyerang setiap perbankan, khususnya bank-bank kecil,” tutur ChairmanWhalen Global Advisors, dikutip dari Reuters.

  • Saat itu pula, pergerakan sahamnya langsung longsor.

    Saat ini para investor khawatir beban SVB akan membengkak dan mengalami kesulitan pembayaran mengingat tingginya suku bunga saat ini.

    Namun, rencana tersebut gagal karena pasar khawatir melihat kondisi keuangan bank. Alih-alih mendapatkan modal, nasabah dan investor malah ramai-ramai menarik dana dari SVB.

  • Nama-nama besar di Silicon Valley dan sektor keuangan secara terbuka menyerukan kepada pemerintah federal untuk mendorong bank lain untuk mengambil alih aset dan kewajiban Silicon Valley Bank setelah lembaga keuangan tersebut gagal pada hari Jumat.

    Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) akan menanggung hingga US$ 250.000 per nasabah dan mungkin dapat mulai membayar nasabah tersebut paling cepat hari Senin (12/3/2023).

    Namun, sebagian besar pelanggan SVB adalah bisnis yang memiliki simpanan lebih dari itu di bank sehingga simpanan mereka tidak dijamin.

    Per Desember, lebih dari 95% simpanan bank tidak diasuransikan, menurut pengajuan peraturan. Banyak dari deposan ini adalah perusahaan rintisan, dan banyak yang khawatir bahwa mereka tidak akan dapat melakukan penggajian bulan ini, yang pada gilirannya dapat memicu gelombang besar kegagalan dan pemutusan hubungan kerja di industri teknologi.

  • Investor khawatir kegagalan ini dapat mengurangi kepercayaan pada sektor perbankan, khususnya bank menengah dengan simpanan di bawah US$ 250 miliar.

    Bank-bank ini tidak dianggap “terlalu besar untuk gagal” dan tidak harus menjalani uji tekanan rutin atau langkah-langkah katup pengaman lainnya yang disahkan setelah krisis keuangan tahun 2008.

    Kapitalis ventura dan mantan CEO teknologi David Sacks menuliskan pendapatnya di twitter untuk meminta pemerintah federal untuk mendorong bank lain untuk membeli aset SVB.

    “Di mana Powell? Dimana Yellen? Hentikan krisis ini sekarang. Umumkan bahwa semua deposan akan aman. Tempatkan SVB dengan bank Top 4. Lakukan ini sebelum Senin buka atau akan ada penularan dan krisis akan menyebar.”

    VC Mark Suster setuju, tweeting, “Saya menduga inilah yang sedang mereka kerjakan. Saya mengharapkan pernyataan pada hari Minggu. Kita lihat saja nanti. Saya yakin berharap begitu atau Senin akan brutal.

  • Mitra tolok ukur Eric Vishria menulis, “Jika deposan SVB tidak dibuat utuh, maka dewan perusahaan harus memaksa perusahaan mereka menggunakan dua atau lebih dari empat bank besar secara eksklusif yang akan menghancurkan bank-bank kecil dan membuat masalah yang terlalu besar untuk gagal menjadi lebih buruk.”

    Sejak didirikan hampir 40 tahun lalu, SVB telah menjadi pusat keuangan di industri teknologi, terutama bagi para pemula atau stratup dan VC yang berinvestasi di dalamnya.

    Perusahaan tersebut dikenal karena memperluas layanan perbankan ke startup tahap awal yang akan kesulitan mendapatkan layanan perbankan di tempat lain sebelum menghasilkan arus kas yang stabil.

    Tetapi perusahaan itu sendiri menghadapi masalah arus kas tahun ini karena pembiayaan awal mengering dan asetnya sendiri dikunci dalam obligasi jangka panjang.

  • Perusahaan mengejutkan para investor pada hari Rabu (8/3/2023) dengan berita bahwa mereka perlu mengumpulkan US$ 2,25 miliar untuk menopang neracanya, dan bahwa mereka telah menjual semua obligasi yang tersedia untuk dijual dengan kerugian mencapai US$ 1,8 miliar.

    Jaminan dari eksekutif bank tidak cukup untuk menghentikan pelarian, dan deposan menarik lebih dari US$ 42 miliar pada akhir hari Kamis, membuat kegagalan bank terbesar kedua dalam sejarah AS.

    Banyak komunitas teknologi menyalahkan VC karena memacu pelarian, karena banyak yang memberi tahu perusahaan portofolio mereka untuk menaruh uang mereka di tempat yang lebih aman setelah pengumuman SVB tersebut.

     

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*